Breaking News
Loading...
16 October 2014

Kelompok Sosial

Kelompok Sosial (Social Group) - Pengertian kelompok sosial adalah himpunan manusia yang hidup bersama. Kriteria himpunan manusia dapat disebut kelompok sosial menurut Soerjono Soekanto :
  1. Setiap anggota kelompok harus sadar bahwa dia merupakan sebagian dari kelompok yang bersangkutan.
  2. Ada hubungan timbal balik antara anggota yang satu dengan anggota yang lainnya.
  3. Ada suatu faktor yang dimiliki bersama, sehingga hubungan antara mereka bertambah erat, misalnya : nasib yang sama, kepentingan yang sama, tujuan yang sama, ideologi politik yang sama, dan lain-lain.
  4. Berstruktur, berkaidah, dan mempunyai pola perilaku.
  5. Bersistem dan berproses.
Baca juga: Perubahan Sosial
    Kelompok Sosial


    Pembentukan Kelompok Sosial

    Kelompok sosial terbentuk karena manusia memerlukan bantuan orang lain untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Klasifikasi kelompok sosial menurut erat longgarnya ikatan antar anggota menurut Ferdinand Tonnies:

    Paguyuban (gemeinschaft)


    Paguyuban: kelompok sosial yang anggota-anggotanya memiliki ikatan batin yang murni, bersifat alamiah, dan kekal.

    Ciri-ciri kelompok paguyuban :
    • terdapat ikatan batin yang kuat antaranggota
    • hubungan antar anggota bersifat informal

    Tipe paguyuban:

    a. Paguyuban karena ikatan darah (gemeinschaft by blood)
    Contoh: keluarga, kelompok kekerabatan.

    Kelompok genealogis : kelompok yang terbentuk berdasarkan hubungan sedarah.

    Kelompok genealogis memiliki tingkat solidaritas yang tinggi karena adanya keyakinan tentang kesamaan : nenek moyang.


    b. Paguyuban karena tempat (gemeinschaft of place)

    Contoh: Rukun Tetangga, Rukun Warga.

    Komunitas : kelompok sosial yang terbentuk berdasarkan lokalitas.

    Contoh : Beberapa keluarga yang berdekatan membentuk Rukun Tetangga. Selanjutnya sejumlah Rukun Tetangga membentuk RW (Rukun Warga)


    c. Paguyuban karena ideologi (gemeinschaft of mind)

    Contoh: partai politik berdasarkan agama

    Patembayan (gesselschaft)


    Patembayan: kelompok sosial yang anggota-anggotanya memiliki ikatan lahir yang pokok untuk jangka waktu yang pendek.

    Ciri-ciri kelompok patembayan :
    • hubungan antaranggota bersifat formal
    • memiliki orientasi ekonomi dan tidak kekal
    • memperhitungkan nilai guna (utilitarian)
    • lebih didasarkan pada kenyataan sosial

    Contoh patembayan : ikatan antara pedagang, organiasi dalam suatu pabrik atau industri.


    Menurut Emile Durkheim, masyarakat desa memiliki solidaritas mekanis dan masyarakat kota memiliki solidaritas organis.

    2 comments:

    1. thanks https://lh3.googleusercontent.com/-duNoMAb1RS4/T2WEWrOfR8I/AAAAAAAACZ0/ObgHf-PmTuE/s36/03.gif

      ReplyDelete

    Bila Anda suka artikel ini, mohon tinggalkan KOMENTAR, SHARE dan di tunggu KUNJUNGAN BERIKUTNYA. Regards

     
    Toggle Footer